Followers

Wednesday, May 21, 2014

Dari terminal ke terminal#2

NALURI SEORANG GURU

Seperti biasa hari itu aku bergerak ke UKM Bangi untuk sesi perbincangan bersama supervisor dan berjumpa rakan ku dari Singapura (Hj. Norman) seorang penulis dan wartawan yang sedang membuat kajian berkenaan gerakan pengganas di rantau Asia Tenggara.

Setiba di KL Sentral aku meninjau-ninjau mencari tempat duduk, maklumlah perjalanan dari Ipoh ke K.L pun dah memenatkan juga. Bangun awal mengejar masa takut tertinggal komuter dari stesen Ipoh.
Akhirnya dapat satu bangku untuk aku duduk, tiada perebutan mengejar bangku kosong disini, getus hati ku. Aku duduk dan mengeluarkan sebuah buku untuk aku baca dalam masa terluang itu. Wanita India disebelah ku bangun, mungkin dah jemu duduk agaknya.

"Encik, boleh saya duduk sebelah" sapa seorang lelaki cina kepada ku. Aku mengangkat kepala, memandang wajahnya dan tersenyum. Agak segak berpakaian lelaki itu, biasalah kat K.L, memang lelaki dan perempuan kelihatan bergaya, sebab aku hanya memakai seluar jeans, kemeja dan memakai sandal sahaja. Aku pun mempersilakan beliau duduk. Aku membaca semula, bukan buku ilmiah pun. Cuma buku motivasi tentang akhlak Rasulullah S.A.W.

"Encik dari mana" lelaki cina memulakan perbualan, aku menoleh dan terus menjawab, "Saya dari Ipoh bos". Tersenyum beliau aku memanggil dia boss. "Eh, jangan panggil saya bos, kita semua kuli", saya pun menjawab "Saya tak tahu dengan sapa saya bercakap sekarang, tapi awak memang macam boss...hahaha" aku ketawa cuba memancing hatinya. "Eh...bukanlah, saya yang nampak awak lain dari orang lain"..
Aku dah mula curiga, memikirkan apa maksud lelaki cina nih..

"Kenapa Boss cakap macam tu?" aku menyoal. "Ok, you nak pergi mana? tanya beliau kepada ku, aku pun memberitahu tujuan ku untuk ke UKM. "You buat apa kat sana?" soalnya lagi. "Saya student boss" jawab ku. "You student apa, degree, master?" lalu aku menjawab "Saya student Ph.D boss"
"Nah, sebab itu I tengok you pun I dah tau. You lain sebab you pegang buku, cuba you tengok keliling sekarang, apa mereka buat. Semua pegang gadget, macam tak ada kerja lain" kata beliau dengan nada kecewa dan menyambung "Ini semua salah..mereka sudah jadi anti-sosial" gerutunya, "Mereka sudah tidak berkenalan lagi ditempat macam ini, mereka sudah jadi orang yang rugi", aku tengok mukanya serius menyatakan kata-katanya. "Boss, saya pun baca buku macam pegang gadget juga" kata ku. "Bukan, pegang dan baca buku berbeza dengan main gadget" dan menyambung "Kalau mereka pegang gadget, mereka tak boleh concentrate dengan perbualan macam kita sekarang, kerana sekejap gadget berbunyi, vibrate...macamana nak concentrate nak sembang dengan orang baru kenal" dan bla...bla...bla...

Akhirnya aku bertanya apakah pekerjaan beliau, lalu beliau mengeluarkan sekeping kad nama yang tertera Prof. Dr. ...... dari sebuah institusi pengajian tinggi awam. Memang patut beliau berpandangan begitu, kerana inilah naluri seorang guru, yang sentiasa menginginkan semua anak muridnya atau pelajar mencintai ilmu.

Aku merasa amat bertuah hari ini kerana dapat berkenalan lagi dengan seorang ilmuan yang hebat.

1 comment:

Wafa Najib said...

Hebat... bertuah jugak aku bkenalan ngan bakal Prof.