Followers

Monday, May 19, 2014

Akhlak Salahuddin Al-Ayubi#1

Ketika peperangan memuncak disekitar Akka. Tentera Muslimin telah berjaya merampas banyak hartabenda musuh. Di antara rampasan itu termasuklah seorang bayi yang masih menyusu. Apabila berita itu sampai ke pengetahuan ibu bayi itu, dia terus terpekik-terlolong memohon pertolongan dari tentera salib dan menangis. Ibu bayi terus berkeadaan sedemikian sepanjang malam. Tentera-tentera salib gagal untuk menenangkan. Pemimpin-pemimpin tentera salib membuat keputusan untuk melepaskan tanggungjawab terhadap ibu itu dengan membenarkan beliau pergi ke markas tentera Muslimin.

Ibu itu terdedah kepada bahaya dibunuh, tetapi disebabkan perasaan kasih sayang terhadap bayinya, beliau sanggup menempuh bahaya yang mungkin berlaku, asalkan beliau dapat menemui bayi kesayangannya. Ketika sampai ke markas tentera Muslimin, Salahuddin sedang berada diatas kudanya bersedia untuk perjalanan ke medan perang. Salahuddin merasa kasihan terhadap ibu itu seraya bertanya hajatnya. Apabila mendengar cerita ibu dari kaum salib itu, Salahuddin terus memerintahkan bayi itu dikembalikan kepangkuan ibunya dengan segera. Ibu itu pun menerima bayinya semula dengan tangisan, peluk cium dan terus menyusukan bayinya. Salahuddin amat gembira dengan keadaan itu, melihat begitu besar kasihan sayang seorang ibu yang sanggup mengharungi medan peperangan dan memasuki markas musuh demi kasih terhadap anaknya.

Kemudian Salahuddin memerintahkan supaya ibu itu dinaikkan keatas seekor kuda untuk membolehkan ia dan bayinya kembali ke markas tentera salib.

No comments: